Resume DisWap RB Literasi: Bagaimana Cara Memilih Buku Anak yang Cocok untuk Ananda


DisWap ini merupakan acara pembuka Festival Membacakan Nyaring yang diselenggarakan oleh Rumah Belajar Literasi Ibu Profesional Bandung.

Moderator: Neni Gustiani
Narasumber: Dessy Natalia

Dirangkum oleh Quraeni Wardhany

Profil Narasumber

Yang pertama, tentang DEEP WHY, Big Why, kenapa sih read aloud?

Banyak yang bilang kalau read aloud itu gampang, gitu-gitu saja atau ada juga yang menganggap nanti aja deh read aloud mah kalau anak sudah besar. Atauuu, ada juga yang sudah read aloud, tapi kebanyakan malasnya.

Hihi, saya juga masih suka malas sih, ya..

Naaah, supaya semangatnya tetap terjaga, ada satu tips yang bisa dicoba, yaitu mencari BIG WHYnya kenapa kita harus read aloud?

Nggak hanya big, tapi juga deep. Alasan inilah yang nantinya akan jadi mood booster ketika semangat kita mulai melemah.

Nah, misalnya ini big why saya, kenapa rempong banget menggiatkan read aloud karena ternyata ada misi besar terselubung, untuk membangunkan kembali umat pembaca. Iqro.

Pada prinsipnya, orang tua boleh membacakan buku apa saja untuk anak, karena poin terpenting di read aloud adalah suara ortu dan afeksi.
Jadi, jangan sampai nggak pernah read aloud dengan alasan nggak ada buku anak, buku anak mahal, dll, karena sebenarnya apapun bisa dibacakan untuk anak.. ?

Sesi Tanya & Jawab

  • Agin Puspa:
    Mungkin kebanyakan dari kita lebih familiar dengan story telling yaaa teh… Nah, apa perbedaannya dengan membacakan nyaring atau read aloud,  yaa Teh?
  • Novya Ekawati: Teh Dece, read aloud ini apakah bisa kita aplikasikan untuk anak diatas 10 tahun? Apa perbedaan yang harus kita terapkan ketika ke anak di atas 10 tahun dengan dibawah 10 tahun ya teh? (maklum, kedua anak saya beda usianya 6 tahun), demikian teh. makasih?

Jawab:  Bisa banget, Teh.. Karena mamak-mamak pun suka dibacakan nyaring ? Kayaknya sama aja ya, Teh. Mungkin pemilihan bukunya aja yang berbeda. Misalnya, bacakan buku Lima Sekawan atau RL Stine. Woh, seruuu!

  • Novya Ekawati menanggapi: Siap teh. Adakah tips agar gak capek bacanya teh? ?..terutama untuk buku sejenis 5 sekawan gituteh

Balasan: Haha, iya sih pasti capek, Teh ?
Kakang sejak 4 tahun sudah mulai minta dibacakan buku minim ilustrasi seperti Aku, Meps, Beps dan Leafie. Nah, itu memang capek bacanya. Tapiii, karena kita berdua penasaran dengan ceritanya, rasa penasaran itu akhirnya mengalahkan capeknya ?
Boleh dicoba, Teh.. ???

  • Mutaminah:
    1. Berapa lama waktu ideal untuk read aloud dalam satu hari?
    2. Bolehkah membacakan buku semacam ensiklopedia pada anak usia 2 tahun? Nuhun

Jawab: Halooo, Teh.. ❤
1. Tidak ada pakem tertentu ya, Teh.
Tapi kalau hestek aku mah #BacakanBuku15MenitSehari eaaa ???
Banyak yang bilang minimal 10-15 menit sehari.
Tapi aku belum nemu nih teorinya dari mana. ?
Coba deh dirutinkan 10-15 menit setiap hari, dijamin nanti anak akan nambah sendiri waktunya

2. Boleh-boleh aja ya, Teh.
Kakang juga dibacakan ensiklopedia kuda di umur kurang dari 2 tahun. Alasannya karena dia yang mau dan memang waktu itu sukaaaa sekali sama kuda.
Yang sebaiknya dihindari adalah memaksakan keinginan orang tua pada anak. Misal, anaknya keliatan nggak enjoy baca jenis buku tertentu, tapi ortu keukeuh maksain.
Saya pernah ngalamin nih, Teh ?
Dulu Kakang sempat lamaaaa banget nggak mau dibacain Halo Balita, karena nggak suka ?????

  • Sakila: Teh  makasih deh,,saya juga sering kepoin ig nya tentang read aloud, trus sekarang Aka kalo dibacain buku, nangis terus2n emaknya yg cape…heu…gimana supaya gak cape ya teh,, kadang kasian juga kalo nolak, tapi d sisi lain ada bayik lain yg nungguin minta mimi heu…

Jawab:  Saya mah kadang malah suka ketiduran duluan, Teh ??
Kalau lagi capek, saya sering ingat-ingat ceritanya Ust. Fauzil Adhim, dulu anaknya minta read aloud dari malam sampai Subuh! Bayangkaaan ???
Hihi..
Kalau udah ingat cerita itu, biasanya jadi semangat lagi.
“Alhamdulillah, anak saya mah nggak mungkin begadang kayak gitu.. ”
Daaan, tips nya masih sama ya, Teh.. Temukan deep whynya, insya Allah itu yang akan bikin capeknya (rada) hilang.
Semangat! ?

  • Danica: Misalnya anak sudah bisa baca, lalu di bukunya ada konten yang tidak sesuai utk usianya. Mungkin kita bisa mengakali dengan mengubah bahasanya tapi tetap sesuai konteks. Namun ternyata anak paham bacaannya. Kalau gitu gimana ya baiknya? Apa bukunya disimpan aja dulu? ?

Jawab:  Haloooo, Teh Danica.. ❤
Naaah, inilah fungsinya membuka plastik sebelum membeli buku
*seizin pramuniaga tentunya
Kalau memang sudah telanjur beli, sebaiknya disumputin dulu aja, Teh
Kecuali Teteh mungkin bisa mencari cara yang tepat untuk menjelaskan konten tersebut pada anak mah kayaknya nggak masalah, yaa.. ?

  • Elin: Tipsnya buat dapet buku bacaan yang murah meriah dalam jumlah banyak? Hehe
    Apakah dalam membeli buku harus melibatkan anaknya secara langsung? Agar tau minat dan ketertarikan mereka?

Jawab: Halo, Teh Elin.. ?
1. Wahaha, aku pun mau nih.. ?
Murah meriah itu sebenarnya relatiiiif pisan ya, Teh.
Buat saya, misalnya, dapat buku anak harga 20k tapi kontennya bagus, itu murah meriah. Tapi, buat para pemborong di BBW, dapat buku anak impor seharga 70k pun itu murah meriah. Sebenarnya banyak lho buku di bawah 50k yang kontennya baguuuus banget. Sebaliknya, ada juga buku di atas 100k, tapi kontennya mengecewakan. Adaaa..
Jadi, sekali lagi hayuk jadi ibu yang bisa selektif memilih buku anak, yuuuk ?
Tips: rajin datang ke bazaar buku ?
Ada yang mau nambahin tipsnya? ??

  1. Boleh bareng anak, boleh tidak.
    Biasanya minat anak itu sudah ketauan ketika mereka bermain ya, Teh. Nah, misalnya anak suka truk, baru deh kita arahkan, apakah mau beli activity book, cerita anak dengan tokoh truk, ensiklopedia, majalah, atau apa?
    Untuk membangun minat baca, bisa banget membawa anak belanja buku..?
  • Mutaminah menanggapi jawaban pertama: Kadang bisa juga jadi penadah buku preloved tapi masih bagus kondisinya, harganya bisa lebih murah

Bicara tentang memilih buku ini, gimana pendapat teman-teman tentang banjir buku PO anak yang semakin membludak? ????

Iya ya tehh, sekarang marak kayak gini. Kalo menurut aku kadang terpancing karena banyak yang ikut PO, tanpa tau isi dalemnya kayak apa

Mutaminah

Ini bikin kantong jebol karena kalap dan tergiur harga PO yang lumayan jauh, jadi waktu mempertimbangkan beli/nggaknya sebentar???
tapi bener kata teh dece di awal sih, value keluarga yang mau di kuatin bisa jadi pertimbangan penting/tidak dan harus/nanti dulunya kita beli buku kali yah….
kalo dari buku yang udah ada drumah masih bisa dibacain dan belum bosen plus bisa di kembangin sama orang tuanya sih ada baiknya maksimalin yang ada dulu…baru kalo benar-benar belum ada di rumah tema tsb boleh lah jadi alasan beli???

Amandayudiani

Saya sendiri sebagai emak-emak bakul buku, belum berani menjual buku balita, apalagi yang belum saya tau isinya.
Kenapa?
Karena value setiap keluarga itu berbeda, dan saya nggak berani merekomendasikan buku yang nantinya akan jadi supplier value pada anak, padahal saya belum tau isinya seperti apa..
Siapa tau bisa jadi pencerahan, yaaa.. ❤

Narasumber

Saya berharaaap sekali, buibu bisa lebih aware dalam memilih buku, karena buku yang baik bisa memberikan jutaan kebaikan pada anak, sebaliknya dengan buku yang berkonten kurang pas.
Bukan hanya konten sih, yaa..
Kadang kontennya bagus, tapi cara penyampaiannya nggak sesuai dengan value kita.
Adaaaa.. ?

Narasumber

Artikel ini disunting oleh @quraeni.

Hits: 0

Related posts

Leave a Comment